Make your own free website on Tripod.com
Giliran
 

sebatang pipa
adalah pusat belasan rumah
air yang terjun darinya
lebih megah dari tubuh sasa
lelaki yang menunggu giliran.

tiada silu para penanti
lelaki dengan tuala singkat
menolak cepat baldi kosongnya
ke bawah pipa,
berlumba dengan perempuan berkemban
yang tak lagi menarik ingin
kerana bosan pada penantian.

makcik jangan meradang,
kita harus menunggu lagi
kerana kita lewat datang,
saya, makcik dan kakak itu
tak siapa lebih utama
ini tanah haram,
terimakasih pada pipa
yang menerjunkan air halal
biarpun kita terpaksa bermasam
menanti giliran.

 

tutup

1